Saturday, 9 February 2013

JAVASCRIPT




1. Sejarah

    JavaScript pertama kali diperkenalkan oleh Netscape, yaitu pada tahun 1995. Pada awalnya bahasa yang sekarang disebut JavaScript ini bernama "LiveScript" yang berfungsi sebagai bahasa sederhana untuk browser Netscape Navigator 2. Browser tersebut merupakan browser yang sangat populer pada saat itu.
Kemudian sejalan dengan sedangkan gencarnya kerjasama antara Netscape dan sum  (pedngembang bahasa pemdrograman  "Java") pada masa itu, maka pada tanggal 4 Desember 1995 Netscape memberikan nama kepada bahasa tersebut. Pada saat yang bersamaan, Microsoft sendiri mencoba untuk mengadaptasikan teknologi yang mereka sebut dengan "Jscript" di browser milik mereka yaitu internet Explorer 3. JavaScript sendiri merupakan modifikasi dari bahasa pemrograman C++ dengan pola penulisan yang lebih sederhana dari bahasa pemrograman C++ tersebut.


2. Pengertian

     JavaScript adalah bahasa pemrograman yang khusus digunakan untuk halaman web agar menjadi lebih hidup. Jika dilihat dari dua suku kata, yaitu Java dan Script. Java adalah bahasa pemrograman yang berorientasi objek. Sedangkan Script  adalah serangkaian instruksi program.

     JavaScript dikembangkan oleh Netscape,sebagai bahasa pemrograman "sederhana" karena tidak dapat diguanakan untuk membuat aplikasi atau applet. Namun, dengan JavaSecript kita dapat membuat sebuah halaman web yang interaktif dengan mudah.



3. Penulisan JavaScript

Kode JavaScript biasanya dituliskan dalam bentuk fungsi yang ditaruh di tag <head> yang dibuka dengan tag <script type="teks/javascript">.
<script type="teks/javascript">
        alert("Halo Dunia!");
</script>
Kode JavaScript juga bisa diletakkan di file tersendiri yang berekstensi .js (singkatan dari JavaScript) Untuk memanggil kode JavaScript yang terdapat di file sendiri, di bagian awal <head> harus ditentukan dahulu nama file .js yang dimaksud menggunakan contoh kode seperti berikut:
<script type="teks/javascript" src="alamat.js">
</script>


Script pada bagian head

Script ini akan dieksekusi ketika dipanggil (biasanya berbentuk function) atau dipanggil berdasarkan trigger pada event tertentu. Peletakkan script di head akan menjamin skript di-load terlebih dahulu sebelum digunakan (dipanggil).
<html>
<head>
<script type="teks/javascript">
...
</script>
</head>
</html>


Script pada Body

Script ini dieksekusi ketika halaman di-load sampai di bagian <body>. Ketika menempatkan script pada bagian <body> berarti antara isi dan JavaScript dijadikan satu bagian.
<html>
<head>
</head>
<body>
<script type="teks/javascript">
...
</script>
</body>
</html>
Jumlah JavaScript di <head> dan <body> yang ditempatkan pada dokumen tidak terbatas.


External JavaScript

Terkadang ada yang menginginkan menjalankan JavaScript yang sama dalam beberapa kali pada halaman yang berbeda, tetapi tidak mau disibukkan jika harus menulis ulang script yang diinginkan di setiap halaman. Maka JavaScript dapat ditulis di file secara eksternal. Jadi, antara dokumen HTML dan JavaScript dipisahkan, kemudian berkas tersebut dipanggil dari dokument HTML. Berkas JavaScript tersebut disimpan dengan ekstensi .js.

JavaScript : js/xxx.js document.write("pesan ini tampil ketika halaman diload");

Untuk menggunakan eksternal JavaScript (.js) dipakai atribut "src" pada tag <script> pada halaman HTML-nya.
<html>
<head>
</head>
<body>
<script src="xxx.js">
</script>
<p>Script di atas berada di berkas "xx.js" (eksternal) </p>
</body>
</html>






Sumber : Buku Pemrograman Web dengan JavaScript
              http://id.wikipedia.org/wiki/JavaScript






No comments:

Post a Comment